Ikuti kami

Menko PMK Ajak Masyarakat Sesuaikan Pola Hidup Baru Pasca Covid-19

Nasional

Menko PMK Ajak Masyarakat Sesuaikan Pola Hidup Baru Pasca Covid-19

MERDEKABICARA.COM | LHOKSEUMAWE – Menghadapi tatanan hidup baru atau new normal pasca Covid-19, Menko mengajak seluruh elemen masyarakat untuk mulai menyesuaikan pola hidup baru, yaitu disiplin menjalankan protokol kesehatan.

Sesuai pesan Presiden, pada masa new normal kita harus menyesuaikan diri, hidup berdampingan dengan Covid-19. Jangan takut dengan Corona tapi jangan pula diremehkan, ujar Menko PMK di Lhokseumawe, Kamis (2/7).

“Lindungi keluarga kita yang memiliki penyakit bawaan, jalankan protokol kesehatan secara disiplin. Cuci tangan, jaga jarak, selalu pakai masker dan selalu jaga imunitas tubuh. Jika ini kita jalankan, Insya Allah, kita akan mampu menekan penyebaran Covid-19,” kata Muhadjir.

Di masa new normal, Menko PMK juga mengingatkan pentingnya pemerintah memberi perhatian khusus kepada usaha mikro, kecil dan menengah, karena dengan segala pembatasan yang terjadi, sektor ini merasakan dampaknya secara langsung.

Pantau kondisi pelaku usaha mikro dan kecil yang terdampak. Setidaknya ada 65 juta pelaku UMKM di seluruh Indonesia, beri akses pinjaman dana ke sektor ini. Pelaku UMKM cenderung taat mengembalikan.

“Bila ada yang terlambat mengembalikan, angkanya juga kecil. UMKM ini harus didorong agar sektor riil segera bangkit. Segala upaya harus kita lakukan. Sesuai instruksi Pak Presiden, bahwa pemulihan ekonomi, pertumbuhan ekonomi harus dicapai tetapi secara bersamaan Covid-19 harus kita tekan,” sambung Muhadjir.

Dalam kesempatan tersebut, Menko PMK juga mengkilas balik kondisi krisis ekonomi di tahun 1998. Bagaimana Usaha Mikro Kecil bertahan dan menjadi penopang perekonomian Indonesia pada saat itu.

“Belajar dari krisis 98, UMKM adalah sektor yang cenderung bertahan. Padahal saat itu, pengusaha besar banyak yang kolabs. Jadi , saat itu UMKM menjadi penyangga perekonomian Indonesia.

Sesuai arahan Bapak Presiden, berbagai kebijakan harus pro UMKM. Pasar harus kembali diaktifkan, tapi harus waspada karena bisa menjadi potensi sebagai kluster baru. Oleh karena itu, protokol kesehatan harus diawasi dan ditegakkan secara disiplin di pasar-pasar,” imbau Muhadjir.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI, Muhadjir Effendy, di dampingi Plt. Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, Pangdam Iskandar Muda dan Wali Kota Lhokseumawe juga melakukan peninjauan ke Pasar Inpres Kota Lhokseumawe.

Pada kunjungan kerjanya ke Aceh, Menko PMK juga menyerahkan bantuan alat medis, yaitu masker medis 8 ribu helai, APD 1.800 helai, reagent 500, rapid test 2.500 unit, Al-Qur’an 80 dan buku bacaan 1 kodi.

Sesaat setelah tiba di Bandara Malikul Saleh, Muhadjir Effendi bersama Plt Gubernur Aceh, Pangdam IM, Wakapolda Aceh dan Wali Kota Lhokseumawe meninjau Pasar Inpres Kota Lhokseumawe. Sebelum bertolak kembali ke Jakarta, Menko PMK sempat singgah ke Rumah Sakit Umum Daerah Cut Meutia untuk meninjau instalasi laboratorium BLUD di RSUD tersebut. {}

Komentar

Lainnya dalam Nasional

To Top