Home / Sosmas / Pakai BPJS, Warga Sumsel Mengeluh Susah Dapat Obat di Apotek
Ilustrasi

Pakai BPJS, Warga Sumsel Mengeluh Susah Dapat Obat di Apotek

MERDEKABICARA.COM | Rahmad Saleh warga Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan salah seorang pengguna BPJS Kesehatan mengakui kesulitan mendapat obat di apotek rujukan. Sehingga dia terpaksa merogoh kocek untuk membeli di apotik lain.

“Sulit sekali mendapat obat di apotik rujukan BPJS Kesehatan meskipun stok obatnya tersedia,” kata Rahmad di Baturaja, Ogan Komering Ulu (OKU), Minggu.

Dia menuturkan, saat menebus Insulin di apotik rujukan BPJS wilayah setempat guna menetralisir kadar gula darah di tubuhnya, petugas apotek terkesan menolak memberikan obat. Menurut dia, petugas beralasan jika Insulin sedang kosong.

“Petugas apotik mengaku kalau insulin tinggal satu dan lima hari lagi baru tersedia. Namun, ketika saya datang lagi mereka bilang kosong. Berbeda dengan apotek yang bukan rujukan BPJS, Insulin selalu ada,” jelasnya.

Dia sangat menyayangkan pelayanan apotek rujukan tersebut karena seharusnya memberikan obat yang memang sudah menjadi tanggungan BPJS Kesehatan. “Yang saya pertanyakan Insulin ini sudah ditanggung BPJS kenapa masih harus beli. Kecuali kalau memang obat tersebut tidak ditanggung,” tegasnya.

Sementara Kepala BPJS OKU, Fitrianti secara terpisah terkait hal tersebut mengakui untuk pengadaan obat sudah menjadi kewenangan dari apotik yang bekerjasama dengan BPJS.

“Namun memang untuk saat ini kami masih menunggu droping dana dari kantor pusat. Pada Maret 2019, pihak apotik rujukan baru mengajukan ke kantor untuk proses verifikasi,” ujarnya.

 

Sumber  : Merdeka.com

Komentar

Baca juga

KPK Tetapkan Dirut PLN Sofyan Basir Tersangka

MERDEKABICARA.COM | JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara (PLN) Sofyan …